Saturday, March 3, 2012

Dari INVASI, ke KOPI, dan... (BAHAGIAN 2)

Salam 1Galaksi,

Bersambung pula ke bahagian ke-2 entri gua yang panjang lebar ini. So where was I?

Oh, setelah hampir 2 tahun berhempas pulas di kedai serbaneka dengan gaji yang seberapa, atas dorongan keluarga gua akhirnya membuat keputusan meneruskan kembali pelajaran. Dan kali ini gua mendaftar kursus pilihan gua , yang sesuai dengan jiwa gua yang marhaen.

Gua mendaftar untuk kursus perubatan di sebuah IPTS di Shah Alam.

Dengar saja IPTS tentu korang dah boleh bayangkan yuran pengajian yang menggunung kan? Tepat sekali! Namun atas bantuan keluarga juga gua dapat mendaftar dengan jayanya dan meneruskan perjalanan sebagai seorang siswa dalam perjalanan menuntut ilmu.

Dipendekkan cerita lagi, pada awal 2011 gua diperkenalkan dengan dunia penulisan genre urban pop kontemporari, dan terus terang gua kata hati gua tertambat untuk membaca semula. Setelah beberapa buah buku dilahap dengan rakusnya, gua mengambil keputusan untuk kembali menulis (untuk tatapan diri sendiri sahaja).

Dan di penghujung tahun 2011, gua terpanggil untuk menghantar sebuah manuskrip ke sebuah syarikat penerbitan (tak lain tak bukan Buku Fixi) setelah terlihat iklan bos syarikat ini sedang mencari penulis science fiction yang berani meneroka tentang tajuk makhluk asing.

Tak sampai 24 jam, gua menerima feedback dari bos syarikat tersebut, dan ternyata beliau amat terpikat dengan jalan cerita gua. Senang cerita, manuskrip gua itu diterima, maka lahirlah sebuah novel yang bergelar INVASI yang bakal berada di pasaran awal bulan April 2012. 

Oh ya, dan gua juga ditawarkan untuk sebuah buku antologi cerpen (juga oleh Buku Fixi) yang bergelar KOPI (sudah ada di pasaran ya!).

So, apa pengajaran dalam cerita gua yang panjang lebar ini? Sila baca baris di bawah:

Tiada benda yang mustahil jika anda tidak mencubanya.

Ya, dalam banyak-banyak pekerjaan dalam dunia ini, tak pernah gua sangka untuk menjadi seorang penulis. Satu passion (gua gunakan perkataan ini kerna tiada ungkapan yang lebih harum) yang gua pendam sejak kecil lagi.

Anda nak tahu apa reaksi kawan-kawan gua waktu menerima berita yang luar biasa ini?

"Penulis? Ko biar betul beb?"

"Kencing kuat ko ni."

"Erkk. Sumpah aku tak percaya."

"Toksah nak borak kencang lah bro, ko mana ada bakat jadi penulis."

Dan rata-rata muka mereka adalah seperti ini:

"Penulis? Bitch please."

Namun gua telah buktikan, impian boleh jadi nyata. Jika anda mahu berusaha dan ada saluran yang betul. Tiada benda yang mustahil sebelum anda mencubanya. Sedangkan lelaki boleh jadi perempuan, inikan pula orang macam gua ni boleh jadi penulis. Yang penting tu niat, der. Dan yang pastinya gua akan terus menulis selagi ada nyawa dan selagi ada pembaca yang sudi membacanya.

Jadi, gua seru mana-mana insan yang putus harapan di luar sana, jangan sangka langit mendung takkan ada cahaya di baliknya. Jikalau anda sabar menanti, pasti kan ketemu pelangi yang bakal menyinar cahaya spektrumnya.

Tepuk dada, hentakkan kepala. Kalau berani, marilah cuba.

Sekian, sekadar coretan hati.

P/S: Sila rujuk fenpej INVASI dan KOPI untuk maklumat lanjut tentang karya gua ini (sempat lagi promosi beb).

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...