Friday, March 2, 2012

Dari INVASI, ke KOPI, dan... (BAHAGIAN 1)

Salam 1Dunia (because salam 1Malaysia is too mainstream),

Seperti biasa, gua menghilangkan diri selepas hanya satu post yang dah hampir sebulan yang lepas. Namun kehilangan gua bukanlah disengajakan, akan tetapi gua telah menimbuskan diri sendiri dalam kerja yang menggunung dan juga hari peperiksaan akhir yang semakin hampir (yes, I'm still a student, so deal with it).

Memang gua dah lama berhajat nak tulis entri ini, namun masa tak berapa nak bagi izin. Tapi akhirnya gua berjaya menggagahkan diri merangkak turun dari katil walaupun kelopak mata ini terpaksa ditahan menggunakan batang mancis (seriously) gara-gara hampir seminggu tak cukup tidur.

OK, entri hari ini memang sekali lagi tentang kejayaan gua menghasilkan novel INVASI dan juga cerpen KOPI yang kedua-duanya diterbitkan oleh Buku Fixi, namun entri hari ini gua tumpukan pada perjalanan gua sebelum kembalinya gua ke dunia penulisan hingga terbitnya dua buah karya yang boleh gua banggakan.

Cover novel INVASI (jangan tanya novel ni pasal apa ya)

Seriously, bukan gua nak cerita sedih. Tapi tiada sorang pun makhluk dalam dunia yang yang tak pernah merasa susah (kecuali dia Paris Hilton atau anak raja Saudi), tapi sebelum gua ketemu semula dengan minat gua yang dah terpendam lama, pendek kata, gua hanya mampu menggeleng kepala.

Sememangnya minat membaca dan menulis gua sudah bermula dari awal sekolah rendah lagi. Gua juga adalah pembaca tegar novel nukilan Akhadiat Akashah (nak buat macam mana, sepupu semua perempuan) sebelum ia meletup-letup menjadi pujaan ramai. Namakan saja mana-mana penulis tempatan zaman tu, semua gua kenal. Penulis luar pula tak banyak. Maklumlah, gua membesar di kampung yang tak ada shopping complex sampai gua darjah 6.

Gua cuba juga berjinak-jinak (bukan berjimak ya) dengan penulisan dengan menulis di majalah sekolah. Walaupun editor majalah sekolah pada ketika itu adalah kaki bodek cikgu, namun setelah beberapa kali gua hulur not seringgit akhirnya dia setuju juga nak terbitkan.

Cerpen gua di majalah sekolah ketika itu tak berapa mendapat sambuan, kerana murid-murid yang lain lebih suka menghadap gambar kelas sendiri dari membaca cerpen gua itu. Namun gua tak berputus asa. Minat gua menular hingga ke bangku sekolah menengah. Namun begitu setelah gua menjejakkan kaki ke menara gading (atau lebih tepat lagi Universiti Teknologi Mara) pada tahun 2002, minat menulis terpaksa gua hentikan. Nak fokus pada study kononnya. Tapi minat membaca gua masih tetap meluap-luap.

Dipendekkan cerita, setelah tamat graduasi pada 2004 dengan CGPA yang tak seberapa, gua menjelajah serata kota untuk mencari kerja. Tika itu jangankan kata nak menulis, bahan bacaan ruji gua kala itu cuma ruang kerja kosong di dada akhbar. Namun berakhir hampa.

Kerja paling lama di kota besar yang gua boleh dapat pada ketika itu adalah selama 3 bulan, tu pun berhenti sebab kompeni dah nak muflis. Saat itulah gua rasa gua akan tergolong dalam satu golongan di bumi Malaysia yang kaya raya dan aman makmur ini, iaitu golongan SISWAZAH MENGANGGUR TEGAR.

Gua kembali ke kampung kelahiran ibu gua dan cuba memulakan hidup baru di sana. Hasilnya tetap sama. Dari berniaga tepi jalan dan medan selera, hingga mencuci pinggan dan mangkuk. Dan akhir sekali pemegang diploma ini bekerja di 7-Eleven sebagai pembantu kedai.

Tolong jangan anggap gua sedang merengek. Please. Korang kena baca dulu BAHAGIAN KEDUA entri ini untuk cerita yang lengkap.

Jadi, buat masa ini gua ucapkan salam hujung minggu.

Dan ini sekadar coretan hati.

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...