Friday, October 7, 2011

Bila Bulan Terbelah Dua (Pra-muka)

Present day, 2011.

Laptop Gateway aku yang dah berumur ni aku rasa dah makin lembab. Baru semalam aku buang segala cerita satu kaler yang dah bertahun bersarang dalam menatang ni, takkan lembab lagi kot.

Ah, tak boleh jadik ni.

Aku periksa satu demi satu folder dalam laptop usang ni, kot-kot kalau ada file yang tak guna yang boleh aku lempar ke dalam recycle bin.

Hey now, what do we have here?

Terlintas kat mata aku satu word file yang dah lama aku tak nampak. Kenapa aku tak nampak korang tanya? Dah tentu lah sebab aku hidden-kan.

Kenapa aku hidden-kan korang tanya lagi?

Firstly dan yang paling utama adalah title-nya: "Sonata Hati Yang Sepi". Macam gampang dia punya title. Kalau member-member aku terjumpa menatang ni konfem aku kena troll  sampai kiamat.

Sebab yang keduanya adalah kerana dalam word file ni adalah catatan kisah hidup aku, yang aku taip macam nak mampus 3 tahun lepas. Ala-ala macam virtual diary la, tak pun macam blog yang aku sorang je yang boleh baca. Waktu aku start tulis menatang ni aku dalam keadaan yang depressed gila babi, yang kalau tersentap sikit je konfem aku dah kena humban masuk Tanjung Rambutan. Tapi keadaan aku sikit demi sikit dah berubah, dan seiring dengan perubahan aku tu, aku dah mula berhenti menulis.

Aku teringat balik kata-kata akak angkat aku, Kak Ani.

"Cerita kau ni sedih dik, akak rasa kalau dibuat filem silap hari cerita Sembilu Yusuf Haslam pun kalah."

Disebabkan kata-kata Kak Ani tu yang membuatkan aku mula menulis. Konon-konon nak dijadikan kisah klasik untuk masa depan. Ala-ala Shakespear's Romeo and Juliet, atau pun The Divine Comedy karya Dante Alighieri, paling tidak pun macam cerita Ahadiat Akashah, Aku Budak Setan. Tapi memang dah resmi manusia, hangat-hangat taik ayam, tak sampai 3 bulan aku  dah stop. Macam gampang.

Bait-bait kata yang ada dalam coretan aku tu aku baca satu persatu. Aku protes sorang-sorang, memang tak boleh blah. Kalau diberi pada budak darjah dua suruh nilaikan konfem dia berguling terbahak-bahak, kemudian dia ronyok-ronyok dan campak dalam parit. 

Habis 25 muka surat aku mengeluh panjang. Kalau boleh aku nak lupakan kisah yang dah lepas, yang dah menguji aku dari segi fizikal dan mental ke tahap yang amat ekstrim. Sampai aku hampir gila. Aku nak lupakan semua tu. 

Tapi jauh disudut hati aku tahu, semua tu membentuk aku kepada diri aku yang ada hari ni. Bak kat mat salleh;


"What doesn't kills you, will only make you stronger"

So, aku nekad. Aku nak sambung semula apa yang aku dah tinggalkan dulu. Aku nak kembali menulis. Tapi dah tentu aku takkan guna balik coretan aku yang tahap sampah tu bulat-bulat. Edit sikit apa yang ada, dan tambah dengan yang baru. Aku teringat pulak kata-kata pensyarah aku di UiTM dulu-dulu;


"Those who can't do, they teach. And those who can't teach, they write."

Lepas sedas dua pekena rokok menthol, aku dah ready nak berkarya. Aku nak namakan semula kisah ni.

Bila Bulan Terbelah Dua.

Aku mula menaip tanpa henti, seakan malam takkan habis hari ini.


Nota Kaki:

Karya ini adalah 50 peratus berdasarkan kisah benar. Kenapa 50 peratus? Sebab nama watak dan sesetengah lokasi aku terpaksa ubah, sebab nak jaga hati sesama manusia. Hati manusia memang payah nak jaga, kan? Disebabkan itu juga aku nak mintak maaf terlebih dahulu kalau cerita ini menyinggung perasaan mana-mana pihak, sama ada yang masih hidup atau yang dah meninggal dunia. Sesungguhnya ia sekadar coretan hati.

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...