Monday, October 10, 2011

Bila Bulan Terbelah Dua - Aku Dan Bulan (Bahagian 1)

"I believe that two people are connected at the heart, and it doesn't matter what you do, or who you are, or where you live; there are no boundaries or barrier if two people are destined to be together."
- Julia Roberts

Pertengahan 2005, 8.30 malam.

Destinasiku yang seterusnya adalah Central Market. Walaupun ada jalan yang lebih senang ke sana yakni dengan menaiki tren, tapi aku memutuskan untuk berjalan kaki saja dari Masjid Jamek. Aku ni bukan manusia yang suka nak rushing-rushing, walau aku tau ni kejap lagi sampai rumah konfem aku kena bambu kaw-kaw dengan aunty sebab untuk kesekian kalinya aku balik lambat lagi. 


Lantaklah. Hari ni hari celaka gua. Hati gua memang tak tenteram tahap gaban. Dan aku rasa angin malam yang nyaman diselang-seli dengan asap kenderaan ditengah kota KL yang menyesakkan dada ni sedikit sebanyak dapat menenangkan jiwa. Sambil-sambil tu dapat jugak aku menghiburkan hati melihat awek-awek gojes beratur menunggu teksi di depan Pertama Kompleks. Mendengar petikan gitar pemuzik jalanan di sekitar kaki lima Central Market. Memerhatikan gelagat pelancong asing cuba bertanyakan arah dengan seorang apek menjual buah umpama itik serati cuba berbicara dengan seekor platypus. Melihat gelagat penghuni kota bershopping sakan di Jalan Petaling. Buat seketika jiwa aku terasa tenang.

Di selekoh Jalan Petaling, aku terpaksa memujuk diri yang tak berapa nak fit ni untuk berlari pecut sekilo menuju ke arah bus stop bersebelahan Stesen LRT Central Market. 

Nyaris-nyaris terlepas. Kalau terlepas tadi memang terbang la RM20 naik cab

Kaki aku melangkah lesu menaiki bas Intrakota bernombor 21C yang bakal menuju ke Taman Tun. Pancit seyh, peluh berjurai-jurai umpama baru keluar shower. Wang tambang RM1.90 aku campakkan dengan bersahaja ke dalam peti tambang, dan aku perasan driver bas tu menjeling sinis ke arah aku. Mungkin dia jeling sebab pelik nampak aku berlari pecut umpama beruang grizzly kejar ikan salmon, atau mungkin pelik tengok baju aku yang kuyup sedangkan kat luar tu langsung tak hujan. Malas aku nak amik port. Banyak lagi benda yang bermain dalam medula oblongata aku ni. Malam ni penghuni bas agak kurang, jadi dapat la aku pilih seat yang paling best skali, yakni bawah air-cond.


Air-cond di atas kepala. Aku sumbatkan earphone dalam-dalam ke lubang telinga. Perlahan-lahan mata aku terpejam apabila bas mula meredahi malam.

Campur tolak traffic jam dan tempoh aku menapak lepas turun bas tadi (gua terover-slept lah pulak tadi), tepat jam 10 malam aku sampai rumah. Dengan skill ninja yang aku ada, aku cuba menyelinap masuk ke dalam rumah. Maklumlah orang KL, pukul 10 konfem dah membuta punya, nak-nak kalau hari bekerja. Dan aku tak nak kejutkan aunty aku yang dah tidur tu (yeke?). Tetapi skill ninja aku berjaya dipatahkan sebaik sahaja aku nak melangkah masuk ke bilik tidur. Nampak sangat memang tak terer.

"Rizal, pukul berapa kau balik ni?", tanya aunty aku persis orang tak beli jam.
"Zal hari ni lambat sikit, banyak interview siang tadi."
"So macam mana, dapat ke tidak?"
"Tunggu orang tu call lah. Kalau ada rezeki tu adalah agaknya nanti". Sedas ayat cliche aku bagi.
"Tulah kau, dulu ada peluang study kau buat main-main. Sekarang nak cari kerja kan dah payah. Nak harap mak bapak kau tu memang ke parit lah jawabnya. Nasib baik aku ni hidup lagi, kalau aku dah mati esok macam mana?"

Wah, aunty aku dah nak mulakan ceramah motivasinya. Aku dapat kesan telinga aku ni dah mula nak keluarkan nanah. Dengan pantas aku memintas mukadimah aunty aku sebelum dia mengupas topik ceramahnya dengan lebih lanjut. Ceramah yang aku rasa Ustaz Ismail Kamus pun tak berani nak hadap.

"Err, Zal masuk tidur dulu ye, aunty. Esok pagi Zal ada interview lagi. Selamat malam aunty."
"Ok lah, pergi lah tidur sana. Esok nanti aunty tinggalkan breakfast atas meja macam biasa."
"Thanks aunty, good night".


Aunty Izah adalah seorang pensyarah bidang perniagaan di Universiti Malaya. Selain sibuk dengan tugasan harian, aunty juga selalu outstation menghadiri simposium atau konferens yang aku pun tak berapa nak tau atau tak nak amik tau. So dah menjadi tugas aku untuk menjadi bibik sambilan menjaga rumahnya tu. At least tu je yang dapat aku lakukan untuk membalas budinya membesarkan aku, tanggung makan dan pakai aku selama ini. And by the way, aunty aku ni seorang janda, takde anak. Tiga kali marriage tapi still tak menjadi. Takde jodoh agaknya. Dan aku ni memang dah dia anggap macam anak kandung dia sendiri.

Aku humbankan diri ke katil tanpa bersalin pakaian. Badan ni letih semacam je, so aku decide nak tidur je terus. Baru je nak datang mood tidur, handphone aku berdering kencang. Potong stim betul.

Gua perhati betul-betul nama yang tertera pada skrin handphone. Member aku Hairi. Member yang stick dengan aku dari zaman aku di UiTM sampai la sekarang. Member yang susah senang sama-sama, makan megi pun kekadang aku kongsi semangkuk dengan dia, rokok pun siap pancung dua. Walaupun sebenarnya dia tu senior aku, kami kamcing dah macam adik-beradik, tapi aku hensem sikit dari dia.

"Mana, bro?"
"Rumah gua lah, mana lagi. Apa kes call gua ni?"
"Takkan gua nak call member sendiri pun dah tak boleh kot. Yela, gua sedar diri gua ni siapa. Insan hina yang kerdil je dalam dunia ni. Jijik."
"Cheh, lu tak payah la nak touching-touching sangat la. Geli sial bulu ketiak aku."
"Jom turun Cheras. Lepak-lepak dengan gua. Gua baru lepas hantar partition board kat AmBank Jalan Tun Razak, lusa dah start projek baru bapak gua kat sana. Gua tengah bosan gila ni. Jom la."
"Lu nak datang amik gua ke?"
"Kereta bapak gua pakai. Lu naik la cab datang sini."
"Tambang cab tu aku nak bayar pakai apa plak? Bulu hidung? Gua dah kering dah ni. Motor lu mana?"
"Kau gila? Nanti orang tengok aku dah macam bawak beruang kat belakang."
"Mulut lu dengan kaki gua ni agak-agak macam sepadan je kan? Malas la bro, hari ni gua letih berjalan."


Bukannya aku tak tau pesen mamat ni, karang kalau aku ke sana konfem dia ajak ke cybercafe peberet dia kat Pandan Mewah, jadi peneman main game sampai subuh.

"Mesti siang tadi lu pergi sana lagi kan? Rajin betul lu. Kalau gua memang sorry la."
"Apa boleh buat, selagi aku tak jumpa dia selagi tu lah aku bertandang rumah sis aku tu."
"Sampai bila?"
"Ntah."
"Sampai kiamat?"
"Maybe kot."
"Udah-udah la tu, Zal. Aku rasa dah sampai masa kau move-on. Aku tak rasa dia akan balik sana lagi. Daripada kau menipu aunty kau tu, aku rasa baik kau tolong aku lagi bagus. At least dapat jugak duit, walaupun tak seberapa mana. Interview la konon. Tak baik menipu orang tua, bro."
"Bro, kalau aku nak dengar ceramah baik aku dengar aunty aku tu je yang berleter. Tak payah kau habiskan kredit untuk call aku semata nak bagi nasihat yang kau pun tau aku tak amik port langsung."
"Tapi aku kan pakai bill."
"Lu nak loyar buruk la pulak dengan gua kan. Penampor nak?"
"Haha. Aku nasihat je bro, sape lagi yang nak nasihat kau tu kalau bukan aku. Aku amik berat tau ni."
"Hmmm. Ya, aku tau."
"Haish. Dah la, lu gi la tidur sana. Esok kalau lu free lu datang ofis gua. Lepas gua habis kerja kita lepak mapley peberet lu tu."
"Insyaallah. Aku tak janji tau."
"Ye la, aku paham. Selamat malam, duhai sahabatku."
"Geli la sial. Gi berambus sana."

Handphone aku campak ke tepi. Mata aku tepat merenung ke kipas siling yang sedang berputar ligat. Dalam kepala aku terkenang balik apa yang aunty ceramahkan tadi. Memang ada benarnya jugak kata-kata dia. Kalau dulu aku tak main-main masa di UiTM dulu, mesti aku dah ada kerjaya macam kawan-kawan yang lain. Diaorang semua tinggal pikir nak kahwin je dengan awek masing-masing. Dan aku ni pulak kais pagi makan pagi, kais petang tak makan langsung. Tu pun sebab kais yang pagi punya masih lagi berbelen. Nasib baik ada aunty aku ni yang sudi menjaga makan dan pakai aku, siap bagi tempat tinggal lagi gitu. Mak bapak aku? Huh, malas aku nak pikir.

Pandangan aku masih tepat merenung kipas yang serba berhabuk, tapi fikiran aku dah mula melayang. Melayang kembali ke masa sebelum semua yang melanda diriku ini bermula. Di saat manusia bernama Rizal ni masih gah dan ghairah mahu menerokai dunia, belum mengenal lagi erti cinta dan air mata.

Kembali ke masa aku mula mengenalinya. Kala aku dan bulan masih lagi bersama.


Bersambung...

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...