Saturday, December 11, 2010

Tangisan Di Hening Pagi

Assalamualaikum.

Ketika mentari pagi hadir menyimbahkan cahayanya, diriku ini terpanggil untuk berfikir sejenak, apakah perananku dipentas dunia? Adakah hadirku ini meninggalkan kesan diatasnya? Kerna hampir sedekad ku cuba mencari, peranan dan erti ku hadir didunia ini, beerseorangan sepanjang masa. Dan selama itulah dunia ini bertindak kejam padaku, ketidakadilannya membuatkan ku berputus harap, malah terlintas bagiku untuk meninggalkannya buat selamanya. Dan aku menangis.


Namun sekilas pancaran suria, aku mengerti kembali maksudku disini, kerna dunia ini hanyalah persinggahan semata, dan tempat yang sebenarnya menanti daku disana. Dan sesungguhnya aku tiada berseorangan disepanjang perjalananku ini, Dia sentiasa ada, Dia selalu mendengar rintihan hatiku ini, walau tak selalu diperkenankan kehendakku, namun ku tahu Dia mempunyai rancangan maha besar untukku. Lantas ku sapu air mataku, bingkasku bangun, ku panjatkan syukur padaNya, kerna dikurniakan satu hari lagi untuk melihat sinaran mentariNya.

Seharusnya ku lebih tabah, kerna masih banyak lagi insan yang lebih menderita daripadaku, yang kesepian sejak sekian lama, kerna mati itu juga sepi, yang menemani hanyalah amalan yang dibawa dalam diri.

Ya Allah, kau tabahkan hatiku, tetapkan imanku, kau terangkanlah jalan dihadapanku, kau permudahkan setiap langkah yang ku hayun, kerna aku hidup kernaMu, dan matiku ini juga kernaMu, Tuhanku. Aku redha atas segala yang kau tentukan untukku, kerna jika itu yang terbaik bagiku, maka aku bersyukur. Terima kasih atas nikmat kehidupan yang kau beri padaku, dan sesungguhnya aku ini hanyalah hambaMu yang lemah.

Renungkan, jangan kita tertanya apakah yang Allah beri pada kita hari ini, tapi tanyakan apa yang kita beri pada Allah untuk hari ini. Wallahualam.

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...